awimbawe-awimbawe dan sebuah catatan pinggir*

Marhaban ya kerjaan! Hati kecil saya berteriak tertahan. Hati besar memaki diam-diam. (Isi makian tentu saja tidak dapat dituliskan di blog yang ramah keluarga dan lingkungan ini)

Kalender laptop baru saja terisi oleh jadwal-jadwal baru. Di sana sekarang tercatat bahwa tanggal sekian hingga tanggal sekian ada acara x, sementara tanggal berikutnya ada acara y yang langsung disusul oleh acara A-besar dan B-besar. Sabtu dan Minggu perlahan-lahan menjadi ilusi. Dua hal yang keberadaannya menjurus ke mitos dan legenda. Sementara itu, di sela-sela kubikel juga mulai terdengar bisikan-bisikan resah. Di antara sekat sayup-sayup mulai tersampaikan rencana rahasia. Pihak-pihak terkait ternyata ingin menambahkan satu lagi entri tidak resmi: imigrasi ke Mongolia, jadi pemerah susu kuda, melarikan diri dari dunia nyata.

Marhaban, marhaban! Marhaban ya kerjaan!

Ah, di antara tumpukan kerjaan, layar laptop pun menjadi pelarian. Wallpaper danau dan pegunungan saya pandang lama-lama. Start-up screen ikut diganti menjadi langit yang terbentang luas, biru, dan cerah. Kalau saya tidak bisa pergi liburan, maka liburan yang harus didatangkan!

…semangat yang walaupun patut dipuji dalam hal positifitas dan determinasi, sebenarnya cukup menyedihkan jika dilihat dari sisi-sisi lain. Apalagi saya memandang laptop dengan tatapan kosong. Bengong. Datar. Kelihatannya alam bawah telah sadar bahwa gunung, danau, dan langit biru tidak dapat digapai dalam waktu dekat. Sayang, bagian lain belum siap menerima kenyataan.

Ini bukan situasi yang baik untuk memulai bekerja.

Tapi apa boleh dikata, ternyata membangkitkan kembali semangat tidak semudah mendaki Puncak Himalaya. Saya pun merancang draft surat permohonan suaka ke kedutaan Mongolia. Di dalamnya tertulis, “Duhai Pak Dubes, sudi apalah kiranya saya diberikan perlindungan dari beban kehidupan.”

Tertanda,

Aaaaa——-di-wenn-naaaaaa.

Eh.

Loh.

Kok.

Yang barusan itu bukan saya yang sedang menulis surat.

Yang barusan itu… adalah… hal yang tidak jelas; terdengar seperti pembuka Lion King, tapi jelas-jelas menggunakan nama saya.  Dan, suaranya terdengar dari ruangan Bapak Bos. Apakah itu? Mungkinkah itu? When, where, and why?

Di tengah kebingungan, Pak Bos mulai tampak dari kejauhan. Tangan kanan beliau membawa kopi dengan penuh percaya diri, seperti Rafiki yang mengangkat Simba di tepi jurang.  “Gimana Wirya?”, tanya beliau. Wajahnya menyimpulkan senyum.

“I’m… okay.. Pak”, balas saya. Walau sesungguhnya di antara 5 W dan 1 H pertanyaan di kepala belum ada satupun yang terjawab. Namun beliau tetap tersenyum, dan kemudian berlalu. 

Sambil berjalan, beliau pun mulai bersenandung, dengan tertata dan tegas:

Awimbawe, awimbawe, awimbawe, awimbawe,

Ah… oke.

awimbawe…

awimbawe…

 In the jungle, the mighty jungle,

the lion sleeps tonight.

“Tahu nggak Wirya, lagunya?”, lanjut beliau

“Tahu dong”, ujar saya. Tersenyum. Sambil diam-diam membuang surat permohonan suaka.

Ya. Di Indonesia memang ada setumpuk kewajiban. Tapi kesibukan juga bisa menjadi anugerah Yang Maha Kuasa. Toh, di Mongolia tidak ada hutan.

Di sana juga tidak ada singa. (Kalau tidak salah)

***

*Fiksi ini terinspirasi dari cerita nyata. Pesan moral dari kisah ini adalah: jangan mencari perlindungan ke Kedutaan Mongolia. Selalu mencari pertolongan pada Tuhan Yang Maha Esa. Selain itu, ada baiknya pembaca memeriksa kembali validitas klaim keberadaan hutan dan singa di Mongolia.

Image

(Hasil Google Image Search dengan kata kunci “Mongolian horse milk”)

Advertisements

3 thoughts on “awimbawe-awimbawe dan sebuah catatan pinggir*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s